Langsung ke konten utama

22:23, rabu… 25 nov 2009.

Hmmm.

Entah kenapa akhir2 ini, rencana yang udah w susun dg saksama n dlm waktu yg sesingkat2ny gagal (iyalah… kan bukan proklamasi… ^^)

Jadi sering sedih.

Padahal harusnya kan gg boleh gitu. Segala pa yang udah terjadi itu kan takdir Allah… Dia pasti tau yang mana yang paling baik buat w… karena Allah sayang ama w…

Menangis lagi. Padahal w gg pengen (lagi) terlihat lemah kaya gitu…

Tapi hati w sekarang udah jauh lebih stabil dibanding tadi.

Yg gg stabil adalah… kesehatan w. jadi sering pusing… terus ngerasa kaya tensi w turun lagi… asma lagi… maag lagi… tubuh w tuu udah kaya mau teriak “WOI, W ITU CAPEK! KASII W ISTIRAHAT NAPA???” ^^

Ngerasa gampang capek banget, padahal kalo orang “biasa” yg ngelakuin, w yakin itu sih kaga da apa2nya. Kan jadi ngerepotin banyak orang…

Jalan2 k bandung n bogor…..

Menyisakan banyak kenangan… tapi mungkin yang masih agaknya membekas adalah….

KENAPA SMAN CMBBS NGGAK PERNAH MENANG LOMBA AKADEMIK TINGKAT NASIONAL?

EMANG KITA KURANG APA? APA YANG SALAH PADA SISTEM KITA?

Harga diri w serasa jatuh. W malu… sama anak2 CM.. sama teteh w yang udah berbaek hati meminjamkan kos2annya buat w.. guru2 yang sering w bolosin gara2 ikut lomba ini itu… Temen2 yang terlalu sering w tinggalin (kangen kalian sangat)…

Al akh bustomi sebagai tutor tunggal w.. maaf akh ana Cuma bisa malu2in aja… apaan tuu peringkat ke 150??? Jauh banget sama akh yang 30. Atuh kalo kitu mah teu usah dikirim yah dulu… ana udah bilang kan sma al akh… isti aja yg kudh.. jangan ana…

Dan…, sama diri w sendiri. Sempet jadi benci MTK. Gg mau ketemu dulu ama tuu pelajaran. Tapi w sadar kalo emang w ada rasa seneng ama tu ma-pel. Tapi… w maybe terlalu takut… untuk kalah.

Ya, w belum siap jadi pemenang. Karena w belum siap untuk kalah.

Lagi seneng ama sebuah lagu.


Baru saja berakhir

Hujan di sore ini

Menyisakan keajaiban

Kilauan indahnya pelangi…


Tak pernah terlewatkan

Dan tetap mengagumiNya

Kesempatan seperti ini

Tak akan bisa dibeli…


Bersamamu kuhabiskan waktu

Senang bisa mengenal dirimu

Rasanya semua begitu sempurna

Sayang untuk mengakhirinya...


Lawan keterbatasan

Walau sedikit kemungkinan

Takkan menyerah untuk hadapi

Hingga sedih tak mau datang lagi...



BERSAMAMU KUHABISKAN WAKTU

SENANG BISA MENGENAL DIRIMU

RASANYA SEMUA BEGITU SEMPURNA

SAYANG UNTUK MENGAKHIRINYA…


Janganlah berganti…

Tetaplah seperti ini…


Soalnya pada waktu itu…

W ngerasain hal yang sama di bandung sana.

Dan... di sini.

Bandung…

Kota yang sanggup bikin w GG PUNYA DUIT…

Hhe abis duit w… beli ini itu…

Padahal waktu di bogor w ngirit abis…

bisa nggak yah w gapai mimpi w… yang w ucapin bareng Rian n Maulana?

W mau ketemu mereka lagi d ajang perlombaan yang sama seperti Juni lalu.

OSP.

N mau sekeren Johan Gunardi, Ivan Wangsa, atau Theo. Atau lebih…

OSN, IMO, Juara MR Pesta Sains IPB ’09…

Kangen liat bintang lagi… udah berapa bulan ini langit gelap mulu…

Kangen tiduran di podium… cerita2 sama bintang… habis muhadhoroh…

Kangen suasana dulu…

Suasana islami nan tenang dan kondusif di CM… yang bikin w dulu kangen ke sini sehabis libur panjang.

W HARUS yakin kalo w BISA…

Kalo orang laen aj yakin kalo w bisa, masa w gg yakin ama diri w sendiri?

Ilovemyself_pulmonologUI

Farmasi-klinik-dan-komunitas-ITB

Pendidikan_Matematika_UPI

Komentar