Langsung ke konten utama

Galau :D


Beberapa temen deket gue belakangan mengenal gue sebagai (salah satunya) orang yang kerjaannya galaaaau mulu. Padahal nggak lho, gue galau only in some cases. Sayangnya, mereka kenal gue pada saat gue lagi galau-galaunya hahaha :D
Iya, omongan gue galau. Lagi suka nulis puisi ataupun tulisan yg temanya kalau nggak dark yaa galau. Becandaan gue pun galau, nggak jauh-jauh dr ngegombal. Suka ngelamun. Dan pernah suka seseorang :')
*bahkan orang yang gue suka waktu itu pun setuju kalau gue orangnya galau --a
Mereka berpendapat bahwa harusnya gue masuk nominasi tergalau FMIPA. Bahkan ada yang menjadikan gue sebagai sensei galaunya dia, dan temen ngegalau yang seru --a
Eh tapi, sebenernya, menurut pemahaman gue, galau itu artinya chaos, artinya sedikit mirip sama hectic lah, alias lagi banyak pikiran, jadi bukan karena kebanyakan mikirin sesuatu (atau seseorang nih? #eh).
But in this case, kita ngambil arti galau yang nomor dua ya, arti galau yang lagi "nge-tren".

Biasanya, gue kalo lagi galau, ngapain?
  • Ngelamun.
Sambil ngeliatin pemandangan. Pas SMA, tempat paling pewe buat gue adalah podium, malam hari (iyalah, siang hari mah panas banget -.-) , tempat yang buat gue perfect buat ngeliatin bintang (yang selalu terlihat amazing di mata gue). Atau di "balkon" lantai 2 Hall A, tapi ini kalo sepi doang. Atau samping perpus. Hehe :D
Pas di kosan Cisitu Baru, paling di lantai atas. Tapi jarang siiiih gue ngegalau di situ, hehe. Nggak asik tempatnya. Pas di kosan Pelesiran, gue ke lantai 3, duduk di kusen jendela (dan berharap orang yg ngeliat gue duduk di situ nggak nganggep gue mau bunuh diri hahaha). Atau kalau di kampus, di PAU lantai 8 :)
*tapi sebenernya akhir-akhir ini gue nemu tempat yang baguuus banget buat ngegalau, yakni Baltos lantai 4 :D view-nya keren bangeeeeet Masya Allah :o
Tapi sebenernya, saat gue ngelamun, otak gue sibuk. Mikirin masalah tersebut, dan berusaha menyelesaikannya. Atau minimal, mikirin orangnya #eh #ups
  • Nyetel playlist galau.
Haha. Ini mah sebenernya sama aja nyiksa diri yaaaaa, tapi lagu galau emang rata-rata pada bagus siih --a
  • Curhat.
Mau sama orang ataupun nulis galau macam gini.

Ngomong-ngomong kosan Pelesiran, gue emang suka banget berdiri di depan kusen jendela lantai 3, soalnya emang menghadap langsung ke Jembatan Pasopati gitu, dan view-nya buat gue bagus banget. Entah mengapa. Mungkin karena gue kalo liat jembatan itu jadi inget orang rumah kali ya. Bukan, bukan karena kalo gue pulang lewat situ. Mana ada Damri Dago-Leuwipanjang lewat situ. Tapi karena kalo orang rumah ke sini, pasti lewat Pasteur. It means, lewat Pasopati.
Someday, gue berniat untuk foto di sana, hehe.

Terus, gimana cara gue buat menghilangkan rasa galau itu?
  • Solve it. Pasti langsung hilang :D

Gue sebenernya bukan tipe orang yg seneng ngebiarin suatu masalah berlarut-larut, soalnya kalo udah gitu biasanya masalah sederhana bisa jadi kompleks (kebalikannya juga bisa sih, tergantung sikon).
  • Kalo emang lagi nggak bisa diselesain sekarang, gue biasanya menjauh dari keramaian.
Menenangkan diri, mendinginkan pikiran, meluapkan perasaan. Terus nanti biasanya bakal lebih tenang, nggak galau lagi. Nggak jarang juga malah ketemu solusinya :)
  • Lebih mendekatkan diri sama Allah.
Makin khusyuk shalat, baca qur'an sering, dsb. Terus kadang dapet ilham (#eh) dan jadi lebih tenang. Emang ya, hanya dengan mengingat Allah hati jadi lebih tenang :')

Gitu deeh. Cukup sekian dan terima kasih, semoga nggak galau lagi!
*sebenernya ngomong ke diri sendiri :D

Komentar